Home » , » Peranan golongan terpelajar dan pers berkaitan dengan lahirnya nasionalisme di indonesia

Peranan golongan terpelajar dan pers berkaitan dengan lahirnya nasionalisme di indonesia



Peranan golongan terpelajar dan pers berkaitan dengan lahirnya nasionalisme di indonesia
     1. Peranan golongan terpelajar
Nasionalisme jika dilihat dari aspek bahasa, berasal dari kata Natie (Belanda), atau nation (Inggris) yang berarti bangsa. Bangsa dapat terbentuk karena faktor budaya, ekonomi, politik, teritorial/wilayah yang memiliki kesepakat-an bersama serta mempunyai suatu tujuan tertentu. Sebelum lahirnya pergerak-an nasional telah ada “benih-benih” terlebih dahulu yaitu kesadaran nasional. Kesadaran nasional sebenarnya suatu pandangan yang sangat terkait dengan soal perasaan, kehendak untuk hidup bersama yang timbul antara sekelompok manusia yang nasibnya sama dalam masa lampau yang mengalami penderitaan bersama. Kesadaran nasional memiliki fungsi penting yakni suatu kesadaran yang menempatkan pengalaman, perilaku serta tindakan individu/seseorang dalam kerangka nasional.

Rasa kebangsaan terbentuk sejak Kebangkitan Nasional pada tahun 1908. Perjuangan yang dilakukan bangsa Indonesia menghadapi penjajah dipicu oleh harga diri sebagai bangsa yang ingin merdeka di tanah airnya sendiri tanpa tekanan penjajah. Hal ini ditunjang dengan munculnya pendidikan. Kebutuhan pendidikan telah disadari sebagai kebutuhan yang tidak bisa ditunda dan diabai-kan lagi, kesadaran ini semakin hari semakin meluas di Indonesia. Pendidikan pula yang akhirnya melahirkan golongan terpelajar yang mampu membuka kesadaran bahwa penguasaan ilmu pengetahuan merupakan bekal untuk menghadapi bangsa barat menuju kemerdekaan yang kita cita-citakan.

Selain golongan terpelajar muncul juga golongan sosial yang bekerja sesuai dengan bidangnya yang disebut sebagai golongan profesional. Mereka memiliki ruang gerak sosial yang luas sehingga mendapat kesempatan pergaul-an yang luas dengan masyarkat dari berbagai suku dan budaya yang berlainan. Hubungan ini pada akhirnya tidak terbatas pada hubungan kerja, keluarga, namun juga menciptakan hubungan sosial yang harmonis, sehingga lambat laun muncul integritas nasional.

2.   Peranan Pers
Pada masa kolonial mulai tahun 1744 mulai muncul pers di antaranya:
a.    Bataaviaasch Nouvelles di Batavia (Jakarta)
b.    Bataviassche Courant 
c.    Bataviassche Handelsblad
d.    Soerabajasche Courant di Surabaya
e.    Semarangsche Advertentieblad di Semarang
Kemudian sejak tahun 1850 bermunculan pers di berbagai daerah, seperti:
a.    Bintang Timoer di Surabaya
b.    Tjahaja Mulia  di Surabaya
c.    Retnodhumilah di Yogyakarta
d.    Sinar Djawa di Semarang
e.    Sinar Hindia di Semarang
f.     Tjahaja Siang di Manado
g.    Panghantar di Ambon
h.    Matahari di Makasar
i.      Bianglala, Bintang Barat, Dini Hari, Sinar Terang, Bintang Betawi, Neratja dan Bintang Johar di Jakarta
Pers pada masa itu merupakan sarana komunikasi yang sangat penting dalam menyebarluaskan suara organisasi. Hal ini dikarenakan para pimpinan dan redaksi pers adalah tokoh-tokoh pergerakan sehingga mereka menggunakan pers untuk menyuarakan cita-cita perjuangan yakni Indonesia merdeka. Tokoh-tokoh pers pada masa itu antara lain: 

a.    Moh. Hatta dan tokoh Perhimpunan Indonesia mendirikan majalah Hindia Poetra yang kemudian diganti menjadi Indonesia Merdeka
b.    Dr. Wahidin Sudirohusodo redaktur Retnodhumilah
c.    Moh. Samin redaktur Benih Merdeka di Medan 1916
d.    Abdul Muis dan H. Agus Salim pemimpin surat kabar Neratja
e.    Mohammad Yamin redaktur surat kabar Kebangoenan
f.     T.A. Sabariah memimpin surat kabar Perempuan bergerak di Medan 1919
g.    Perada Harahap memimpin surat kabar mingguan Sinar Merdeka di Padang 1919

Oleh karena itu tidak mengherankan jika Belanda seringkali mengadakan pem-berangusan/pembubaran surat kabar karena dianggap telah mengecam dan membahayakan sistem kolonial yang sedang berlangsung.


0 komentar:

Post a Comment

Google+ Followers

Pencarian