Home » » Estetika Musik

Estetika Musik


Estetika Musik
Instrumen yang terbuat dari bambu, misalnya, tidak hanya ditemukan di
Indonesia, tetapi digunakan pula di banyak negara lain, seperti Filipina
(marimba, angklung, tumpong), Thailand (khene), Vietnam (Dan Bau), Arab
(nay atau serunai Arab), Jepang (shakuhachi), dan Cina (dizi). Mengapa para
pelaku musik di banyak negara menggunakan bambu untuk membuat
instrumen musik? Apakah karena bambu dipandang dapat menghasilkan
bunyi yang ‘indah’? Mengapa bunyi yang dihasilkan dari instrumen bambu
dipandang ‘indah’ oleh masyarakat pendukungnya?

Bunyi instrumen yang terbuat dari bambu seringkali dipandang menghasilkan
bunyi yang ‘indah’ oleh masyarakat pendukungnya. Masyarakat Sunda,
misalnya. Penilaian ‘indah’ terhadap bunyi yang dihasilkan oleh angklung
tersebut tidak dapat dilepaskan dari nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat
Sunda. Masyarakat Sunda dikenal sebagai masyarakat yang akrab atau
dekat dengan lingkungan alam. Mereka memandang lingkungan hidupnya
sebagai sesuatu yang ‘indah’, yang harus dihormati, diakrabi, dipelihara, dan
dirawat. Kedekatan masyarakat Sunda dengan lingkungan alam tampak
pada tindakan mereka untuk menjadikan bahan-bahan dari lingkungan
sekitar, misalnya bambu, sebagai bagian dari kebutuhan untuk
mengekspresikan keindahan.

Ditinjau dari aspek musikal, bunyi yang dihasilkan dari instrumen dari bambu
dipandang dapat lebih mengekspresikan gagasan mereka untuk berinteraksi
dalam masyarakat. Simbol tidak hanya tampak pada instrumen, tetapi juga pada suara manusia.


0 komentar:

Post a Comment

Google+ Followers

Pencarian